Bluebird Raih Penghargaan Digital Transformer Versi IDC Digital Transformation Awards 2020

PT Blue Bird Tbk, sebagai penyedia layanan transportasi terdepan di Indonesia, berhasil dinobatkan sebagai ‘Digital Transformer’ untuk Indonesia dari acara IDC Digital Transformation Award (IDC DX Awards) 2020.

IDC Digital DX Awards merupakan penghargaan yang diberikan kepada organisasi (lembaga pemerintah/swasta) yang telah berhasil mendigitalkan satu atau beberapa bidang urusan melalui penerapan teknologi digital.

Pada tahun ke-4, IDC DX Awards memberikan apresiasi untuk ketekunan dan kegigihan dari perusahaan-perusahaan yang menata ulang bisnis mereka dalam aspek teknologi seiring dengan berjalannya konsep New Normal.

IDC DX Awards juga menobatkan Noni Purnomo, Presiden Direktur dari PT Blue Bird Tbk sebagai DX CEO 2020 yang telah memimpin perjalanan transformasi dari tiga digital pilar Bluebird yang berfokus pada orang dan organisasi, fundamental TI dan inovasi digital.

Dinobatkannya Bluebird sebagai salah satu pemenang dalam IDC DX Awards didasari oleh faktor penerapan inisiatif digital yang menerapkan agenda baru dalam memenuhi kebutuhan pelanggan, mengembangkan kemampuan baru, memastikan infrastruktur kritis yang baru serta berpartisipasi dalam ekosistem industri baru.

Bluebird juga dinilai berhasil mencapai kesuksesan yang luar biasa dalam pelaksanaan inisiatif transformasi digital (DX) organisasi serta mampu memberikan upaya signifikan dalam membuat transformasi di pasar.

Noni Purnomo, selaku Presiden Direktur dari PT Blue Bird Tbk menyambut baik penghargaan yang diperoleh pada IDC DX Awards. Kami di Bluebird percaya, penerapan kemajuan teknologi merupakan kunci keberhasilan Bluebird selama ini,” ujarnya, Selasa (13/10/2020).

Bluebird mampu menjadi layanan transportasi yang mampu memenuhi kebutuhan dan permintaan para konsumen sejak pertama kali didirikan pada tahun 1972.

Bluebird telah dikenal sebagai perusahaan yang secara konsisten mampu mengikuti perkembangan jaman, dan menerapkan teknologi termutakhir di layanannya.

Noni mengucapkan terima kasih kepada IDC DX Awards atas apresiasinya terhadap usaha dan kontribusi perusahaan kepada para pelanggan.

Penghargaan itu akan semakin mendorong kami semua di Bluebird, yang telah memasuki tahun ke-48 untuk terus menerapkan perkembangan teknologi ke dalam layanan.

“Semoga layanan Bluebird terus menjadi top of mind masyarakat dalam hal transportasi yang aman, nyaman dan dapat diandalkan,” tambah Noni.

Mevira Munindra, Head of Operations untuk IDC Indonesia mengatakan, IDC melihat perusahaan-perusahaan Indonesia telah menyadari, menangani dan memprioritaskan kembali pengeluaran untuk teknologi agar tetap tangguh dan dapat beradaptasi selama waktu yang tidak pasti.

Tahun ini merupakan tahun yang penuh tantangan. Meski begitu, semuat telah melihat kebangkitan dan tekad yang luar biasa dengan inisiatif dan inovasi digital dari perusahaan Indonesia untuk berkembang di pasar.

“Transformasi digital telah mendorong dan memberikan lebih banyak kesempatan bagi perusahaan untuk dapat berintegrasi kembali dengan bisnis dan kebutuhan pelanggan,” paparnya.

Melalui adopsi teknologi digitalnya, Bluebird Group berkomitmen untuk memberikan inovasi yang berpusat pada pelanggan dan nilai.

Dengan Bluebird One, perusahaan telah menciptakan ekosistem digital 360 derajat di bawah kerangka Mobility-as-a-Service (MaaS).

Bluebird One mengubah konsep pelayanan Bluebird dari yang tadinya berfokus kepada produk menjadi fokus terhadap pelanggan dengan menghadirkan satu merek terintegrasi dengan akses multi-channel dan digital engagement.

Inisiatif ini dibangun di atas platform berbasis cloud yang dapat diskalakan sebagai orkestrator dari keseluruhan sistem di Bluebird, termasuk di dalamnya :

1. Sistem pengiriman armada (dispatching system) yang tersentralisasi
2. Perangkat IoT di semua armada
3. Aplikasi seluler dan web untuk pelanggan, pengemudi dan staf
4. Integrasi dengan mitra menggunakan API
5. Gudang data terpusat dan modern, machine learning dan AI, dan banyak lagi.

IDC DX Awards menggunakan pendekatan dua tahap untuk menentukan pemenang dari masing-masing negara dan regional.

Pemenang dari masing-masing negara dinilai secara independen oleh analisis lokal dan regional IDC berdasarkan penilaian framework yang ditetapkan dari IDC Digital Transformation Taxonomy.

Semua proyek transformasi digital Indonesia pemenang dipilih sebagai bagian dari hampir 1.300 entri berkualitas tinggi yang diterima dari lebih 640 organisasi pengguna akhir di seluruh Asia dan Pasifik.

Pemenang tingkat negara kemudian akan diadu dengan pemenang negara lain untuk kategori yang sama untuk menentukan dari yang terbaik di kawasan ini. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *